Profil Klub PSS Sleman

4124bc0a9335c27f086f24ba207a4912

› Deskripsi singkat Tim

› Pelatih, pengurus dan pemain

› Prestasi

Deskripsi Singkat Tim PSS Sleman

PSS Sleman didirikan pada tanggal 20 Mei 1976, dan merupakan perserikatan tertua ketiga di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) sesudah PSIM Yogyakarta dan Persiba Bantul. Waktu berdirinya PSS Sleman hampir bersamaan dengan saat berdirinya Persikup Kulonprogo, dan Persig Gunungkidul. Saat itu,selain di kota Yogyakarta, potensi sepakbola di empat daerah kabupaten tidak terpantau dan kurang terkelola dengan baik. Padahal beberapa daerah di Sleman, seperti Prambanan dan Kalasan sejak dulu sudah memiliki tim sepakbola yang tangguh, yang ditandai dengan hadirnya beberapa tim luar daerah yang mengadakan pertandingan ujicoba dengan tim di kawasan tersebut.

Hal ini juga dapat dilihat dari proses pembentukan tim PraPON DIY pada tahun 1976 yang dilakukan dengan turnamen kecil dengan peserta dari empat kabupaten di Yogyakarta. Dari turnamen ini, akan diambil beberapa pemain yang kemudian akan dijadikan pemain tambahan bagi tim PSIM yang menjadi kekuatan tim inti Pra PON DIY saat itu. Turnamen kecil yang digelar di Stadion Kridosono tersebut dapat dikatakan sebagai debut resmi bagi PSS. PSS berhasil mengalahkan Persig Gunungkidul 1-0 pada tanggal 10 Agustus 1976, sebelum akhirnya kalah dari Persiba Bantul 0-2 dalam pertandingan final.

Pelan namun pasti, PSS mencoba menapak kompetisi nasional melalui pemain-pemain yang dibina di kompetisi internal secara kontinyu. PSS pernah dipuji oleh ketua umum PSSI, Kardono sebagai tim perserikatan yang memiliki kompetisi internal terbaik di Indonesia. Tak kurang 60 tim amatir secara rutin bertarung dalam tiga divisi dalam kompetisi PSS. Klub-klub asal Sleman pun merajai berbagai turnamen tarkam, dan PSS tak pernah kekurangan stok pemain.

Sejak tahun 1987, PSS mulai mentargetkan agar dapat berlaga ke pentas sepakbola nasional dengan promosi ke Divisi I. Namun seringkali usaha PSS kandas saat mengikuti kompetisi penyisihan Divisi IIA-zona Jateng DIY. Persijap Jepara, PSIR Rembang, dan Persiku Kudus, adalah lawan-lawan yang secara bergantian mengganjal langkah PSS agar dapat lolos ke Divisi II zona nasional. Keberhasilan PSIR dan Persiku promosi ke Divisi I, dan bahkan ke Divisi Utama saat Liga Indonesia mulai bergulir memuluskan langkah PSS untuk merajai Divisi IIA Jateng DIY bersama Persijap Jepara, dan berlaga di pentas Divisi II Nasional.

Namun, usaha PSS untuk promosi ke Divisi I pada Liga Indonesia 1994/1995 gagal di babak penyisihan sekalipun mereka berlaga di kandang sendiri. Baru Liga Indonesia tahun 1995/1996, PSS berhasil melangkah ke putaran final babak empat besar Divisi II yang diselenggarakan di Tangerang. Sayangnya PSS harus mengakui Persewangi Banyuwangi dalam babak semifinal melalui adu penalti. Persewangi, dan Persikota Tangerang pun lolos otomatis ke Divisi I, sedangkan PSS bersama Persipal Palu harus beradu dengan dua tim Divisi I dalam babak playoff.

Dalam babak playoff yang diadakan di stadion Tridadi, PSS sempat berada di ujung tanduk setelah tim Persiss Sorong menyerah 1-7 dari Persipal Palu, dan membuat PSS harus mengalahkan pimpinan klasemen Aceh Putra Galatama untuk berebut satu tiket tersisa. Kalah atau imbang, PSS harus merelakan Aceh Putra, dan Persipal untuk berlaga di Divisi I. Lewat pertarungan ketat, PSS berhasil mengalahkan Aceh Putra dan meraih tiket promosi.

Aksi debutan PSS di Divisi I Liga Indonesia 1996/1997 cukup mencengangkan. Tim yang mengandalkan materi pemain hasil binaan sendiri tersebut berhasil lolos dari Grup Tengah III, mendampingi Persikabo Bogor ke babak sepuluh besar. Dalam babak sepuluh besar Grup A yang digelar di Stadion Mandala Krida, PSS harus puas di peringkat tiga dan gagal ke semifinal. Langkah PSS ke Divisi Utama baru berhasil pada Liga Indonesia 1999/2000 setelah PSS keluar sebagai Juara II Divisi I Liga Indonesia, dan ditandai dengan kecermelangan performa M.Eksan yang keluar sebagai top Skor dengan 11 gol.

Sempat dipandang sebelah mata, PSS dapat bertahan menghadapi persaingan keras Divisi Utama Liga Indonesia. Tim berjuluk Elang Jawa ini berhasil lolos dari jurang degradasi pada saat saat terakhir kompetisi. Prestasi terbaik PSS diraih saat Liga Indonesia digelar dengan sistem satu wilayah pada tahun 2003, dan 2004, dengan menempati posisi ke-4. Sejak kiprahnya di Divisi Utama, PSS telah mengantarkan Anton Hermawan, dan Moh. Maully Lessy untuk mengenakan kostum tim nasional. Sayangnya, melambungnya prestasi PSS juga ditandai dengan memudarnya semangat pembinaan, dan terbengkelainya kompetisi internal di Sleman. Problema antara tuntutan prestasi dan pembinaan menjadi tantangan terbesar bagi PSS Sleman agar keberadaannya mampu mencerminkan kualitas kompetisi sepakbola di Sleman.

Pelatih, pemain dan pengirus Tim PSS Sleman

Ketua Umum : Ibnu Subiyanto Akt
Wakil Ketua Umum : H.Sukidi Tjarasuwignya
General Manager : R. Djoko Handoyo, SH
Manager : Hendricus Mulyono
Manager Keuangan: Drs. Syamsidi
Asisten Manager : Drs. Kuntadi

Prestasi yang diraih Tim PSS Sleman

Liga Indonesia 1994/1995 Divisi II Nasional
Liga Indonesia 1995/1996 Promosi ke Divisi I
Liga Indonesia 1996/1997 Sepuluh besar Divisi I (Peringkat ke-3 Grup A)
Liga Indonesia 1997/1998 Kompetisi dihentikan
Liga Indonesia 1998/1999 Divisi I Peringkat ke-4 Grup II
Liga Indonesia 1999/2000 Divisi I Peringkat ke-2 (Promosi)
Liga Indonesia 2001 Divisi Utama Peringkat ke-10 Grup Timur
Liga Indonesia 2002 Divisi Utama Peringkat ke-7 Grup Timur
Liga Indonesia 2003 Divisi Utama Peringkat ke-4
Liga Indonesia 2004 Divisi Utama Peringkat ke-4
Liga Indonesia 2005 Divisi Utama Peringkat ke-7 Wilayah I